Satu Indonesia, Berjuta-juta Places-nya
//EMPTY DIV!!
//EMPTY DIV!!
//EMPTY DIV!!

Pemerintah Kabupaten Pati

Selasa, 13 Juni 2017 12:48:18
photo: kantor bupati pati / google street view

Bisnis ternak ayam petelur ini, yang punya 25.000 ekor ayam petelur, saya dedikasikan kepada warga Kabupaten Pati. Kurang lebih hal itu yang diutarakan Saiful Arifin, pemilik The Falatehan Hotel di kawasan Blok M, Jakarta Selatan, pada April 2016. 'Janji' itu diutarakan terkait niatannya untuk maju ke Pilkada Kabupaten Pati pada Februari 2017. Ia akhirnya memang ikut pilkada, sebagai calon wakil bupati, dan menang. Janjinya akan diwujudkan? Saiful Arifin tampaknya amanah. Tapi bukan bisnis ternak ayam yang akan diwujudkannya. Ia sekarang fokus ke bisnis ternak bebek.

Saiful Arifin, sebagaimana banyak kepala daerah lain hasil pilada serentak Februari 2017, masih belum resmi jadi wakil bupati. Ia memang sudah resmi dinyatakan menang pilkada oleh KPUD Pati maupun DPRD Pati, tapi belum dilantik. Pelantikannya harus menunggu partner-nya, bupati terpilih Haryono, menuntaskan masa jabatannya sebagai bupati Pati periode 2012-2017 hingga 7 Agustus mendatang. Pada pilkada lalu, pasangan ini tak bersaing dengan calon manapun, alias jadi pasangan calon tunggal. Pasangan 'Harfin' menang dengan suara 74,5 persen, melawan kotak kosong yang meraih suara 25,4 persen. Meski tanpa lawan, sesuai laporan dana kampanye yang sudah diaudit, Harfin menghabiskan dana kampanye hingga Rp 1,042 miliar. Adapun soal kekayaan, pasangan ini sudah menyampaikan laporan harta kekayaan penyelenggara negara-nya tahun lalu: Haryanto punya kekayaan Rp 4,6 miliar dan Saiful Arifin punya kekayaan Rp 154,1 miliar.

Soal janji mendedikasikan bisnis ternak ayam, Saiful Arifin mengutarakannya kepada media online Merahputih.com. Ia juga mendokumentasikannya di website pribadinya: KangArifin.com. Tapi sebenarnya bukan cuma bisnis ternak ayam, atau lebih tepatnya ilmu bisnis ternak ayam, yang ingin didedikasikan pria kelahiran Pati, 21 April 1974, ini ke kabupatennya. Melainkan mendedikasikan seluruh ilmu dan kepiawaian dalam berbisnis, yang telah mengantarkannya menjadi miliarder. Mulai dari keahliannya menjadi distributor voucher dan kartu Telkomsel, hingga ke bisnis hotel yang dijalani lewat Safin Hotel Group. Lewat group ini, Saifun Arifin jadi pemilik The Falatehan Hotel dan juga The Safin Hotel Pati, hotel 11 lantai di Kabupaten Pati, yang dibangunnya bersama pemusik Ahmad Dani.

Cerita bisnis ternak ayam Saiful Arifin belum terdengar lagi. Sekarang ia sedang asyik bisnis ternak bebek atau itik. Bebek pedaging, lebih tepatnya. Dan dengan status wakil bupati terpilih, pekan lalu, 1 Juni 2017, ia menjadi tuan rumah yang menerima kunjungan 3 hari Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementerian Pertanian I Ketut Diarmita. Kepada Pak Dirjen, Pak Wakil Bupai Terpillih mempresentasikan rencana Kabupaten Pati untuk mengembangkan 'pusat agribisnis peternakan itik'. Dalam konsepnya, 200 desa --dari total 400 desa dan kelurahan di Pati-- akan diajak beternak itik. Setiap desa akan ada 10 peternak, yang masing-masing akan memelihara 500-1.000 ekor itik. Diproyeksikan, setiap periode para peternak akan menghasilkan 1 juta ekor itik atau 12 juta ekor itik pedaging per tahun.

Tak cuma pamer konsep, Saiful Arifin juga mengajak Dirjen I Ketut Diarmita menyaksikan penandatangan MOU bisnis itik antara perusahaan miliknya, CV Rafindo Agro Makmur, dengan PT Putra Perkasa Genetika dan Bank BRI. PT Putra Perkasa Genetika, perusahaan berbasis di Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, akan menjadi pemasok bibit itik unggul, DOD atau day old duck. Perusahaan ini juga jadi pemasok proyek serupa di Kabupaten Kutai Timur, yang disponsori PT Kaltim Prima Coal. Adapun Bank BRI akan berperan dalam memberikan modal Rp 25 juta kepada tiap peternak. Pemkab Pati sendiri saat ini sudah memberikan hibah Rp 20 juta kepada kelompok peternak.

Dalam lawatan ke Pati, Dirjen PKH I Ketut Diarmita juga meninjau proyek pembangunan Rumah Potong Hewan Unggas (RPHU) berstandar internasional, di Jalan Lingkar Ujung TPI, Desa Bajomulyo, Kecamatan Juwana. Dan setelah melihat berbagai upaya yang dilakukan Saiful Arifin dan Pemkab Pati, Pak Dirjen menyatakan apresiasinya dan akan memberikan dukungan. Pemerintah sendiri, katanya, memang tengah mendorong pebisnis unggas untuk membangun RPHU yang selain berfungsi sebagai tempat potong, juga jadi tempat meyimpan dan mengolah unggas potong. Bahkan sudah ada aturan yang mewajibkan pelaku usaha yang menghasilkan 300 ribu ekor per minggu untuk punya RPHU yang dilengkapi cold storage. Kebijakan ini hadir untuk mengikuti trend bisnis, terutama pasar ekspor, yang beralih dari red meat ke white meat, atau dari daging segar ke daging beku dan olahan. Juga, dengan adanya RPHU ber-ruang pendingin, hasil ternak bisa disimpan agak tak cepat rusak, sehingga bisa menghindari kerugian besar jika terjadi penurunan harga.

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Jateng Agus Wariyanto, yang menyertai kunjungan Dirjen PKH, juga mendukung niatan Pemkab Pati. Ia bilang, saat ini Pati menjadi sentra bebek urutan ke-5 di Jawa Tengah, setelah Brebes, Pemalang, Klaten, dan Kota Tegal. Soal jumlah total itik di Jawa Tengah, ia menyebut angka 5 juta ekor itik pedaging, yang memproduksi 3,6 juta ton daging itik per tahun. Adapun populasi ternak itik di Pati mencapai 280.000 ekor, dengan tingkat pertumbuhan 10,5 per tahun. Dari jumlah itu dihasilkan daging itik sebanyak 160 ribu ton, dengan tingkat pertumbuhan 30 persen pertahun. Kalau ingin lebih detail, atau menyimak angka produksi yang naik-turun, Disnakeswan Jateng pernah menerbitkan Statistik Ternak Jateng 2014.

So... kita tunggu saja apa kiat bisnis Saiful Arifin dalam melipatgandakan populasi itik Kabupaten Pati dari 280.000 ekor menjadi 12 juta ekor. Atau mau sumbang ide?

Peta & Citra Satelit

Kantor Bupati Pati

Pemerintah Kabupaten Pati
Jl. Tombronegoro No. 1
Kelurahan Pati Lor
Kecamatan Pati
Kabupaten Pati
Jawa Tengah

Tel: 0295-383602

Website: www.patikab.go.id

Link
Saiful Arifin - www.kangarifin.com

Kecamatan di Pati

Kecamatan di Kabupaten Pati:
  1. Sukolilo
  2. Kayen
  3. Tambakromo
  4. Winong
  5. Pucakwangi
  6. Jaken
  7. Batangan
  8. Juwana
  9. Jakenan
  10. Pati
  11. Gabus
  12. Margorejo
  13. Gembong
  14. Tlogowungu
  15. Wedarijaksa
  16. Trangkil
  17. Margoyoso
  18. Gunungwungkal
  19. Cluwak
  20. Tayu
  21. Dukuhseti

Places TerdekatKm
Gunung Muria, PLTN, dan Yasser Arafat 22,277
Pemerintah Kabupaten Kudus 22,658
Ramayana - Kudus 22,693
Pemerintah Kabupaten Grobogan 39,112
Bledug Kuwu 41,646
Menara Suar Distrik Navigasi Kelas II Semarang 72,128
Mal Ciputra - Semarang 72,960
DPRD Jawa Tengah 73,468
Pemerintah Provinsi Jawa Tengah 73,519
Perum Perhutani - Unit I Jawa Tengah 73,631
Hotel TerdekatKm
The Safin Hotel Pati, Kabupaten Pati 0,436
Grand Master Hotel Purwodadi, Kabupaten Gerobogan 40,400
Front One Hotel Purwodadi, Kabupaten Grobogan 40,424
New Metro Hotel, Kota Semarang 72,294
Gumaya Tower Hotel, Gajah Mada, Semarang 72,862
Hotel Ciputra - Semarang 72,915
Sukowati Hotel, Kabupaten Ngawi 86,073
Ngawi Indah Hotel, Kabupaten Ngawi 86,875
Hotel Syariah Solo 92,862
Aston Bojonegoro City Hotel, Kabupaten Bojonegoro 102,100